Skip to main content

Think Again – Imogen PR

In a constantly changing world, it pays to change your mind.

 

Ketika ingin beradaptasi akan sesuatu, pikiran harus ikut diubah. Contoh kasus yang berkorelasi akan hal ini adalah, Blackberry. Pada tahun 2009, smartphone Blackberry sedang naik tinggi. Perusahaan menguasai hampir 50 persen pasar ponsel pintar, dan semua orang dari BillGates, hingga Presiden Obama, hingga Oprah, menyatakan bahwa mereka tidak bisa hidup tanpa Blackberry mereka. Tapi hanya lima tahun kemudian,

pangsa pasar perusahaan telah turun menjadi hanya 1 persen.

 

Mengapa hal itu bisa terjadi? Karena penemu Blackberry, Mike Lazaridis, tidak merubah pikiran dan beradaptasi apa yang masyarakat butuhkan. 

 

Maka dari itu, ​​jika Anda adalah seorang pemimpin bisnis, Anda harus berpikir seperti seorang ilmuwan dengan melihat strategi bisnis Anda. 

 

Kamu mungkin tidak mengetahui apa yang kamu tidak ketahui, bagi sebagian besar dari kita, titik buta terbesar kita adalah hal-hal yang tidak kita kuasai. Hal buruk ketika Anda mengetahui Anda lihai di bagian tersebut tetapi ternyata kamu tidak lihai. Karena hal itu berakibat Anda tidak menyadarinya dan menjadi tidak mau untuk improve skills di bagian tersebut karena Anda menganggap sudah lihai. 

 

So what’s the cure for our incompetence blindness? Humility.

 

Ketika Anda mempunyai sikap dan mengakui bahwa ada banyak hal yang tidak Anda ketahui, Anda menjadi sadar untuk mempelajari hal-hal baru dan menjadi lebih kompeten. Maka dari itu, memiliki kerendahan hati sangat dibutuhkan. Keyakinan adalah tentang kepercayaan diri, sedangkan kerendahan hati adalah tentang mempertanyakan apakah Anda memiliki metode yang benar. Orang yang paling sukses adalah orang yang percaya diri untuk mencapai tujuan mereka, tetapi mereka juga memiliki kerendahan hati untuk bertanya-tanya apakah mereka saat ini menggunakan metode terbaik untuk mencapainya.

 

Tak hanya itu, Anda juga bisa menggunakan metode lainnya seperti menikmati adanya argumen. Tujuan dari adanya argumen adalah mencari siapa yang benar, maka dari itu akan adanya peluang baru untuk mengganti pikiran yang lama menjadi yang lebih baru dan lebih baik dari sebelumnya. 

 

​​Itu dikatakan, itu adalah jenis konflik yang tepat. Konflik hubungan tidak hanya melibatkan

ketidaksepakatan tetapi juga emosi dan ketidaksukaan pribadi, sedangkan masalah konflik berbasis tugas argumen tentang strategi dan metode yang harus Anda gunakan untuk menyelesaikan sesuatu.

 

Bagaimana Anda membujuk seseorang bahwa Anda benar? Pesan utama di sini adalah: Negosiator terbaik melakukan tiga hal utama untuk mengubah pikiran orang.

 

Pertama, mereka menemukan kesamaan dengan orang lain. Sebagian besar dari kita memahami perdebatan dan negosiasi sama seperti perang. Padahal bernegosiasi sama halnya seperti menari, kita harus mengetahui kapan masuk ke tahap selanjutnya dan kapan mundur. Jadi, lain kali Anda memasuki negosiasi, ingatlah bahwa Anda tidak harus memenangkan setiap pertempuran. Setuju dengan beberapa argumen pasangan Anda dan menemukan kesamaan akan benar-benar mendorong mereka ke sisi Anda.

 

Kedua, negosiator hebat juga mencapai kesuksesan dengan sedikit argumen.

negosiator yang baik tidak hanya menumpuk argumen. Sebaliknya, mereka menyajikan lebih sedikit dengan argumen yang lebih kuat dalam mendukung kasus mereka. Itu karena mereka tahu bahwa argumen yang lemah akan mencairkan kekuatan yang lebih kuat untuk lawan. Jika Anda menumpuk banyak alasan untuk mendukung argumen Anda, maka lawan Anda hanya akan memanfaatkan hal itu. 

 

Ketiga, negosiator biasa akan bertindak sebagai jaksa sedangkan negosiator terbaik akan bertindak seperti ilmuwan. Alih-alih hanya mengkhotbahkan sudut pandang mereka sendiri, atau tanpa ampun menuntut lawan mereka, negosiator hebat menunjukkan rasa ingin tahu seperti ilmuwan terhadap lawan mereka melalui pertanyaan-pertanyaan yang memicu rasa penasaran lawan. 

 

You can persuade someone by asking them the right questions.

 

Wawancara motivasi efektif untuk membuat orang mengubah pikiran mereka dari segala sesuatu. Jadi bagaimana cara kerjanya? Semuanya dimulai dengan ide yang akan efektif jika membantu orang untuk menemukan alasan mereka sendiri, simpan, daripada hanya memberi mereka alasan untuk berpikir. Pewawancara mulai dari sikap kerendahan hati dan rasa ingin tahu yang jujur ​​tentang mengapa orang tersebut berpikir tentang cara mereka melakukan dan mengeksplorasi apa yang mungkin memotivasi mereka untuk mengubah pikiran mereka. 

 

Biasanya, ketika kita mencoba untuk membujuk seseorang, kita akan banyak berbicara, tetapi melalui wawancara motivasi akan lebih banyak mendengarkan. 

 

Ketika orang menolak untuk berpikir ulang, itu mungkin karena

mereka tidak setuju dengan argumen Anda. Sebaliknya, itu melunak karena mereka ingin mempertahankan pendapat mereka sendiri kebebasan untuk memilih. Jadi, penting bagi Anda untuk memberi tahu orang tersebut bahwa mereka mampu berubah, tetapi mereka juga bebas untuk memutuskan sendiri dan memiliki pendapat sendiri. 

Referensi:

Grant, A. (2021). Think Again: The Power of Knowing What You Don’t Know. United Kingdom: Ebury Publishing.


Imogen Public Relatios (PR) adalah PR Agency Jakarta yang terkemuka di Indonesia. PR Agency ini satu-satunya PR Consultant Indonesia yang berhasil masuk menjadi bagian dari Public Relations Organization International (PROI), sebuah asosiasi PR agency lokal atau independent seluruh dunia. 

 

Imogen PR sebagai PR Consultant Jakarta menawarkan layanan konsultasi strategis public relations, press conference, press release, media handling, media relations, corporate communications, public affairs, government relations, media monitoring, riset dan audit komunikasi, serta PR training, dan lainnya. 

WeCreativez WhatsApp Support
Head of Imogen is here to answer your questions.
👋 Hi, how can I help?