Skip to main content

The Power of Pressure – Imogen PR

Pressure comes from a blend of highly important and highly uncertain circumstances.

“Apa tekanan paling besar yang pernah Anda alami?” Si penulis  telah mengajukan pertanyaan ini lebih dari 1.000 orang. Jawabannya pun beragam seperti saat akan mengikuti kompetisi bergengsi dan ada juga yang menjawab ketika adanya ketidakpastian pekerjaan. Setiap orang merasakan tekanan yang berbeda beda. 

 

Semua tekanan merupakan sebuah keunikan karena diikat oleh beberapa kesamaan. Faktanya, setiap pengalaman bertekanan tinggi menggabungkan tiga faktor berikut: kepentingan, ketidakpastian, dan volume (jumlah tugas) 

 

Tekanan melunak bersama-sama dengan stres, tetapi ada satu perbedaan besar antara keduanya. Contohnya ketika Anda menonton sebuah pertandingan basket di TV untuk mendukung sebuah team, lalu team tersebut kalah, tidak peduli seberapa kencang teriakan Anda tidak akan membuat team itu menang, maka itu disebut stress. Akan tetapi, jika Anda bermain di game itu, maka itu adalah tekanan. Ketidakpastian juga memainkan peran meningkatkan tekanan, meskipun tidak semua ketidakpastian adalah buruk. 

 

Pressure creates both aphysiological and psychological response.

Dengan memahami bagaimana tekanan mempengaruhi pikiran dan tubuh Anda, Anda dapat belajar untuk mengubah respons Anda terhadap sebuah situasi. Saat Anda berada di bawah tekanan, tubuh Anda biasanya merespons dengan mempercepat pernapasan Anda. Detak jantung Anda meningkat dan lebih banyak darah diarahkan ke jantung Anda, Anda mungkin mulai berkeringat dan bahu Anda dan otot lainnya mengencang. Ketika tubuh Anda “mengaktifkan” seperti ini, perhatian Anda juga menyempit. 

 

Jadi, tekanan mungkin tampak tidak dapat dikalahkan. Tetapi pasti ada keadaan berada di luar kendali Anda, maka tekanan itu sendiri adalah pengalaman internal untuk diri Anda. Maka dari itu, Anda harus dapat mengubah cara Anda merespons sebuah situasi.

Approach peak pressur emoments by first recognizing what isn’t at stake.

Jadi, jika tekanan itu berbahaya bagi kesehatan Anda, maka Anda harus melakukannya sesuatu tentang itu? Ya betul! Ketika menghadapi tekanan, ada langkah yang bisa Anda ambil untuk mengelola respon Anda. 

 

Anda dapat memulai dengan mengidentifikasi jenis tekanan. Ada dua jenis utama tekanan. Situasi tekanan jangka pendek, yang disebut tekanan puncak momen, adalah acara berisiko tinggi seperti kompetisi olahraga atau wawancara kerja. Satu lagi adalah tekanan dalam jarak jauh, yang biasanya dibangun menuju tekanan puncak momen. 

 

Saat menghadapi momen tekanan puncak, kenali terlebih dahulu apa yang bukan taruhannya. Identifikasilah apa yang tidak akan berubah dalam hidup Anda terlepas dari hasilnya. Apakah Anda masih memiliki pasangan, anak-anak, atau hubungan lain dengan keluarga dan teman? Bagaimana dengan kesehatan Anda–akankah tetap bertahan? sama? Apakah Anda akan tetap aman secara finansial? Pikirkan kekuatan penahan dalam hidup Anda, dan

gunakan itu sebagai penyeimbang terhadap tekanan saat itu. 

 

Tetapi untuk momen-momen tekanan puncak lainnya, teknik ini tidak bisa benar-benar mengimbangi prospek kegagalan. Untuk menghindari spiral dari kecemasan, coba menjadi psikolog Anda sendiri dengan mengajukan tiga pertanyaan kunci.

 

Pertama, periksa secara kritis apa yang Anda klaim sebagai taruhan. Kedua, bayangkan Anda membaca seseorang dalam kesulitan Anda. Jika seseorang di tim Anda melakukan kesalahan melalui presentasi, apakah Anda benar-benar berpikir itu sebuah kegagalan total? Dan ketiga, jika Anda tidak yakin ada sesuatu yang dipertaruhkan, tanyakan pada diri sendiri ini: Apa nilai yang Anda dapatkan dari hal yang beresiko ini? Berfokus pada apa yang benar-benar penting adalah awal yang baik. Tetapi bagian selanjutnya dari persamaan tekanan membutuhkan taktik lain: menangani ketidakpastian dengan tindakan langsung.

 

In the face of peak pressure uncertainty, focus on what you can control.

Berfokus pada hal-hal yang tidak dapat Anda kendalikan seringkali memperkuat ketidakpastian situasi. Sebaliknya, ingatkan diri Anda bahwa tiga hal yang selalu berada dalam kendali Anda yaitu rutinitas, pernapasan, dan perspektif. Ketika melihat sebuah ancaman, seringkali merasa susah untuk ditembus. Tetapi Anda dapat membingkai ulang dan membuat tindakan di depan dengan mengajukan beberapa pertanyaan kunci. Tanyakan pada diri sendiri apa yang Anda pelajari dari pengalaman ini. Selanjutnya, tanyakan apa yang dapat Anda lakukan sekarang juga untuk memperbaiki masalah tersebut. 

 

Eliminate sources of pressure that distract you or don’t help you grow.

Luangkan waktu sejenak untuk memikirkan kapan Anda terakhir kali merasa kewalahan oleh sebuah tekanan? Dan solusinya yaitu manajemen waktu yang baik. Idenya adalah Anda dapat mengatur waktu Anda dengan lebih efisien, Anda tidak akan merasa kewalahan dan menjadi lebih produktif.

Referensi:

Jensen, D. (2021). The Power of Pressure: Why Pressure Isn’t the Problem, It’s the Solution. United States: HarperCollins Canada.


Imogen Public Relatios (PR) adalah PR Agency Jakarta yang terkemuka di Indonesia. PR Agency ini satu-satunya PR Consultant Indonesia yang berhasil masuk menjadi bagian dari Public Relations Organization International (PROI), sebuah asosiasi PR agency lokal atau independent seluruh dunia. 

 

Imogen PR sebagai PR Consultant Jakarta menawarkan layanan konsultasi strategis public relations, press conference, press release, media handling, media relations, corporate communications, public affairs, government relations, media monitoring, riset dan audit komunikasi, serta PR training, dan lainnya. 

WeCreativez WhatsApp Support
Head of Imogen is here to answer your questions.
👋 Hi, how can I help?