Skip to main content

The Achievement Habit – Imogen PR

 

The Achievement Habit is about closing the gap between what you want and what you do.

Siapapun bisa menjadi orang yang berprestasi. Tetapi pertama-tama, Anda harus belajar bagaimana melakukan sesuatu. Pikirkan tentang berapa banyak orang yang bermimpi untuk memulai perusahaan mereka sendiri, tetapi akhirnya bekerja untuk orang lain. Nah, Anda dapat belajar untuk menutup kesenjangan antara apa yang ingin Anda lakukan dan apa yang sebenarnya dilakukan. 

 

Salah satu aspek penting dari Achievement Habit berasal dari Design Thinking, seperangkat praktik yang sering digunakan desainer dalam pekerjaannya, yaitu keterbukaan terhadap kegagalan. Kegagalan mendefinisikan hampir semua kisah sukses. Bahkan Oprah (seorang tokoh perempuan yang paling berpengaruh di dunia) dipecat dari pekerjaan pertamanya sebagai pembawa acara televisi. Tetapi kegagalan tidak menghentikannya, itu memotivasinya! Jadi di masa dewasa, kebanyakan dari kita harus melatih diri untuk memotivasi diri.

 

To become an achiever, stop assigning a fixed meaning to everything in your life.

Saat Anda dapat mengatasi dorongan untuk menetapkan makna tetap pada segala sesuatu, Anda dapat mulai menyalurkan kegagalan dengan lebih produktif. Karena kegagalan hanyalah sebuah malapetaka jika Anda sebut. Tidak ada yang menyimpan kegagalan dan kesuksesan Anda – hanya Anda yang dapat memberi makna hidup Anda sendiri.

 

Ini adalah kebenaran yang memberdayakan: Anda memiliki kendali atas pengalaman Anda sendiri.

 

Reasons are just excuses to avoid making decisions and changing your behavior.

 

Kita sepertinya selalu punya alasan untuk segalanya. Bayangkan Anda memegang pintu terbuka untuk seorang wanita tua di pagi hari. Kemudian di kemudian hari, Anda menang undian. Anda mungkin mengatakan pada diri sendiri bahwa Anda dihargai karena melakukan semoga beruntung. Tapi sungguh, perilakumu tidak ada hubungannya dengan itu. Itu hubungan antara dua kejadian tersebut bersifat korelatif, bukan kausal.

 

Anda mungkin memahami fakta itu pada tingkat yang rasional. Namun, kemungkinan besar, setiap kali Anda terlambat menghadiri rapat, Anda mungkin mencari alasan eksternal – seperti lalu lintas di jalan raya. Masalahnya, menyalahkan faktor eksternal mencegah Anda secara aktif membuat keputusan dan mengubah perilaku Anda. Membuat keputusan itu sulit, tetapi bisa lebih mudah berkat metode yang disebut The Gun Test. Pendekatan cepat ini berhasil karena kemungkinan besar, mereka sudah memutuskan – mereka hanya enggan untuk berkomitmen. Tetapi alasan tambahan mungkin tidak akan mengubah hasil atau mengarah pada keputusan yang lebih baik, jadi lebih baik untuk membuat keputusan dan bergerak maju.

 

The best way to solve a problem is by reframing it.

 

Kita sering berpikir jalan menuju beberapa tujuan yang diinginkan terhalang oleh kekurangan uang, orang lain, atau sesuatu yang lain. Tapi seperti yang kami sarankan, cara terbaik untuk mengatasi hambatan yang dirasakan adalah dengan membingkai ulang perspektif di atasnya.

 

Tentu saja, agar ini berhasil, Anda harus berurusan dengan masalah yang sebenarnya dan bukan yang lain. Katakanlah Anda berpikir Anda sedang mencari pasangan. Tetapi mungkinkah yang sebenarnya Anda cari adalah persahabatan, dan menemukan pasangan tampaknya merupakan cara termudah? Misalnya, seorang teman penulis mengeluh tidak bisa tidur karena tempat tidurnya rusak. Dia mencoba memecahkan masalah dengan memperbaiki tempat tidur satu demi satu, tetapi masing-masing gagal.

 

Jika Anda mengubah cara Anda menggambarkan sesuatu, itu mungkin tidak lagi menjadi hambatan. Metode ini sesederhana mengganti kata «tetapi» untuk «dan.» Jika Anda berkata, “Saya ingin pergi ke bioskop, tetapi saya harus bekerja”, Anda telah menciptakan konflik yang mungkin belum tentu ada. Jadi, mengatakan bahwa Anda “ingin” melakukan sesuatu akan memotivasi Anda lebih dari sekadar mengatakan bahwa Anda “harus” melakukan sesuatu.

 

Achievement is rarely solitary: Find ways to learn from others and share your own knowledge. 

 

Manusia adalah makhluk sosial, maka ada kemungkinan Anda tidak dapat mencapai sesuatu tanpa bantuan orang lain. Anda akan membutuhkan bantuan, jadi carilah orang yang pencapaiannya sesuai dengan tujuan Anda. 

 

Anda tidak harus mengikuti jalan hidup orang lain, tetapi Anda dapat belajar dari orang orang sekitar Anda. Jangan hanya fokus ke bagian positifnya saja tetapi juga ke bagian negatif. Karena dari bagian negatif inilah dapat menjadi pembelajaran untuk Anda agar tidak melakukannya karena nantinya akan bernasib sama jika mengikuti bagian negatifnya. 

 

JIka Anda ingin memiliki kehidupan yang memuaskan, carilah hubungan manusia yang sejati dan suportif daripada memanfaatkan orang lain untuk tujuan diri sendiri. Kenali orang-orang di sekitar Anda dan tidak ada salahnya untuk berbagi pengalaman dan ide kepada orang lain. 

 

Sayangnya, dunia kerja sering kali bertentangan dengan kerja sama dan kreativitas sejati. Akan tetapi Anda bisa mengubah orang orang sekitar untuk ikut bekerja sama dan sharing ide-ide yang ada. Mulailah bergerak menuju hierarki datar untuk memfasilitasi pertukaran yang terbuka dan kreatif. Ciptakanlah ruang bermain seluas mungkin dan relasi sebanyak mungkin. 

 

Mengambil langkah-langkah ini akan membuat hasil akhir lebih baik untuk semua yang terlibat. Anda dapat membuat dan membangun sistem diskusi yang positif dengan menggunakan struktur “Saya suka, saya Suka, dan Saya harap.” Dua hal ini menggambarkan bahwa setiap orang mencatat dua hal yang mereka suka dan mereka hargai tentang kinerja seseorang. Kemudian, tambahkan satu poin umpan balik yang dapat membangun semangat dari lawan bicara Anda. 

 

Referensi:

 

Roth, B. (2015). The Achievement Habit: Stop Wishing, Start Doing, and Take Command of Your Life. United States: HarperCollins.


Imogen Public Relatios (PR) adalah PR Agency Jakarta yang terkemuka di Indonesia. PR Agency ini satu-satunya PR Consultant Indonesia yang berhasil masuk menjadi bagian dari Public Relations Organization International (PROI), sebuah asosiasi PR agency lokal atau independent seluruh dunia. 

 

Imogen PR sebagai PR Consultant Jakarta menawarkan layanan konsultasi strategis public relations, press conference, press release, media handling, media relations, corporate communications, public affairs, government relations, media monitoring, riset dan audit komunikasi, serta PR training, dan lainnya. 

WeCreativez WhatsApp Support
Head of Imogen is here to answer your questions.
👋 Hi, how can I help?