Skip to main content

Pause – Imogen PR

 

There are five common signs that you might need to take a break.

 

Pernahkah Anda memiliki pekerjaan yang benar-benar Anda cintai–sampai, tiba-tiba Anda tidak merasakan hal tersebut? Kesenangan itu hilang begitu saja. Itu adalah pertanda Anda mungkin perlu istirahat.

 

Sebut saja jeda. Jeda adalah momen refleksi selama Anda memberi diri Anda waktu dan ruang untuk kembali selaras dengan intuisi Anda. Setelah Anda melakukannya, Anda dapat mulai merencanakan perubahan yang akan menempatkan Anda di jalan menuju kehidupan yang lebih baik dan lebih otentik. Penulis melihat dirinya sendiri sebagai manajer Google.Pada awalnya, dia merasa pekerjaannya memuaskan, tetapi, lembur, dia menyadari bahwa dia merasa terjebak. Dia berjuang untuk menyelesaikan sesuatu dengan cepat seperti yang diharapkan dan diperiksa secara mental selama rapat. Kewalahan dan kelelahan, dia kehilangan antusiasme. Tentu, gadget dan alat terbaru memang bagus, tetapi terlalu sering menggunakannya sebagai gejala dari masalah mendasar. Jika Anda menyadari bahwa Anda terpaku pada perangkat Anda dan membiarkannya dengan cara kesenangan sederhana seperti berjalan di taman atau menghabiskan malam bersama teman, Anda mungkin siap untuk istirahat. Kemudian ada perubahan besar dalam kehidupan yang menuntut waktu dan perhatian. Jika seseorang yang Anda cintai meminta bantuan Anda selama masa sulit dalam hidupnya, itu bukanlah ide yang buruk untuk menghadapi hal tersebut.

 

Start planning your pause by understanding your yearnings.

 

Jeda bisa membuat rileks dan menyenangkan, tapi itu bukan tujuan yang benar. Meluangkan waktu adalah semua tentang mencapai sesuatu yang Anda anggap berarti. Dan untuk melakukan itu, Anda harus memahami kerinduan dari diri Anda sendiri.

 

Kerinduan adalah keinginan terdalam Anda. Beberapa, seperti kebutuhan untuk merasa hidup dan dicintai, bersifat universal; dan hal lainnya jauh lebih personal. 

 

Nah, ada trik yang bagus  untuk membantu Anda mengetahuinya. Ini disebut “so that” tes.

Cara kerjanya adalah seperti ini. Mulailah dengan memikirkan sesuatu yang Anda inginkan. Sekarang tanyakan pada diri Anda sendiri mengapa Anda menginginkannya dengan menambahkan “sothat” pada jawaban Anda.

 

Katakanlah Bob ingin uang. “Why?” dia bertanya pada diri sendiri. “So that I can go on vacation.” Tapi dia tidak berhenti di situ. Dia terus menanyakan pertanyaan yang sama. Dia ingin hari libur supaya bisa lompat bungee. Kenapa? Ya, melakukan itu akan membuatnya merasa lebih hidup. Itulah akhir dari rantai. Kerinduan Bob yang sesungguhnya adalah untuk merasa lebih hidup. Ini adalah langkah pertama. Setelah Anda mengetahui keinginan Anda, Anda dapat merancang jeda untuk memenuhinya. Mulailah dengan sesi brainstorming. Draf sketsa gambaran istirahat Anda. Catat kata kunci dan ide. Ini bisa menjadi tempat atau aktivitas seperti “pantai” atau “bersepeda”. Tulislah pada notes atau jurnal untuk mengingatkan diri Anda sendiri.

 

Take stock of your resources before settling on a final pause plan.

 

Mengetahui apa yang ingin Anda capai selama jeda adalah penting, tetapi ada hal lain Anda harus dipertimbangkan sebelum masuk ke dalamnya yaitu, sumber yang ada di tempat pembuangan Anda. Di situlah tiga jeda muncul.

 

Pikirkan dasbor mobil, dengan tampilan yang memberi tahu Anda berapa banyak bahan bakar dan oli yang Anda miliki. Yah, sangat penting untuk memperhatikan hal tersebut. Dengan begitu, Anda akan tahu bahwa apakah Anda memiliki cukup bensin di dalam tangki untuk mencapai tujuan Anda.

 

Mari kita mulai dengan dua putaran pertama. Yaitu mengukur aset material Anda – money and time. Money dial adalah hal pertama yang ingin Anda lihat. Selanjutnya, ada time dial. Ini akan memberitahu  Anda berapa lama Anda dapat berhenti. Sangat penting untuk Anda memiliki cukup waktu; jika tidak, Anda mungkin tidak dapat mencapai tujuan yang Anda tetapkan

capai selama jeda Anda.

 

Sekarang setelah Anda mempercepat uang dan waktu, Anda dapat melihat dial aktivitas Anda.

Ini pada dasarnya adalah alat untuk membantu Anda menilai kegiatan mana yang dapat Anda rencanakan dengan mempertimbangkan ketersediaan sumber daya Anda.

 

Get the most out of your pause by freeing yourself from limiting beliefs.

 

Pengalaman formatif dapat mendukung Anda kembali di kemudian hari. Guru memberitahu Anda bahwa Anda tidak pandai melukis, misalnya, mungkin membuat Anda meragukan kemampuan seni Anda untuk itu sisa hidupmu.

 

Itu adalah contoh dari membatasi keyakinan. Keyakinan seperti itu sering tertanam di dalam, dan ketika keadaan menjadi sulit, Anda akan cenderung untuk mundur. Pada akhirnya, mereka dapat mencegah Anda melakukan hal-hal yang benar-benar Anda pedulikan. Tapi ada kabar baiknya. Begitu Anda mulai memperhatikan dan memahami hal yang membatasi keyakinan Anda, Anda juga bisa mulai mengubahnya.

 

Pola pemikiran lama ini adalah apa yang penulis sebut sebagai pita ketakutan – lingkaran negatif yang tersimpan di perpustakaan mental Anda. Bayangkan kritik batin Anda mengulangi keyakinan yang membatasi Anda dengan keras. Begitu Anda bisa mengucapkan kata-kata, akui bahwa Anda memiliki keyakinan ini dan cara itu mengkondisikan Anda selama bertahun-tahun.

Sekarang saatnya untuk beralih. Itu berarti membayangkan kebalikan dari apa yang baru saja Anda dengar. Ambillah pikiran negatif seperti “Saya tidak cukup baik” dan berdiri tegak dengan menegaskan bahwa Anda cukup baik. Selanjutnya, ungkapkan pikiran positif yang baru ini. Ulangi dengan keras sampai Anda benar-benar mulai merasakannya. Akhirnya, ulangi seluruh proses!

 

Incorporate rules and nurture positive changes to make your pause more meaningful.

 

Sekarang Anda sudah paham untuk membuat jeda yang baik. Maka, pada bab ini Anda akan belajar beberapa teknik yang akan membuat hal tersebut menjadi lebih berarti. Ayo mulai dari pedoman dan kebiasaan. 

 

Jeda seharusnya tidak menjadi daftar tugas yang tidak ada habisnya. Waktu luang sangat berharga. Tetapi penting untuk tidak masuk ke dalam kebiasaan lama dan membuang waktu untuk bermain internet tanpa akhir atau tidur sampai siang.

 

Mempraktikkan perawatan diri, misalnya, sangat bagus untuk kesehatan Anda. Cobalah berjalan-jalan di taman atau memesan pijat setiap saat. Anda akan merasa ternutrisi dan termotivasi. Bahkan sesuatu yang kecil seperti mandi air panas membungkus diri Anda dengan selimut yang nyaman, dll dapat membuat keajaiban. Ini juga berguna untuk menempatkan jeda Anda ke dalam perspektif jangka panjang. Merefleksikan kebiasaan Anda adalah tempat yang baik untuk memulai. Bandingkan kebiasaan lama dan baru yang Anda inginkan setelah jeda, dan buatlah kebiasaan yang ingin Anda simpan dalam hidup Anda dan kebiasaan yang siap Anda buang.

Referensi:

O’Meara, R. (2017). Pause: Harnessing the Life-Changing Power of Giving Yourself a Break. United States: Penguin Publishing Group.


Imogen Public Relatios (PR) adalah PR Agency Jakarta yang terkemuka di Indonesia. PR Agency ini satu-satunya PR Consultant Indonesia yang berhasil masuk menjadi bagian dari Public Relations Organization International (PROI), sebuah asosiasi PR agency lokal atau independent seluruh dunia. 

 

Imogen PR sebagai PR Consultant Jakarta menawarkan layanan konsultasi strategis public relations, press conference, press release, media handling, media relations, corporate communications, public affairs, government relations, media monitoring, riset dan audit komunikasi, serta PR training, dan lainnya. 

WeCreativez WhatsApp Support
Head of Imogen is here to answer your questions.
👋 Hi, how can I help?