Skip to main content

13 Mentally Strong People Don’t Do – Imogen PR

Mentally strong people replace self-pity with gratitude

Suatu hari, Amy Morin menyaksikan kecelakaan amino: dua mobil supermarket tempat parkir saling mendukung dan menabrak satu sama lain. Morin menyaksikan dua pengemudi keluar dari mobil dan dia tidak bisa tidak memperhatikan sesuatu. Meskipun pengemudi itu baru saja mengalami hal yang sama kecelakaan, reaksi mereka tidak bisa lebih berbeda. Pengemudi pertama keluar dan melihat hampir lega. Betapa beruntungnya dia bahwa tidak ada yang terluka parah! Betapa ajaibnya ini tidak menyebabkan cedera parah! Pengemudi kedua, bagaimanapun, merasa kurang beruntung

 

Orang yang kuat mentalnya tidak melakukan: mengasihani dirinya sendiri. Dia merajuk, berdiam dalam kemalangannya, mengadakan pesta cinta. Orang-orang yang mengasihani diri sendiri cenderung memikirkan masalah mereka jauh lebih buruk. Mereka mengeluh bahwa hidup ini tidak adil dan ketika Anda bertanya kepada mereka bagaimana hari mereka, mereka akan dengan senang hati tangan Anda untuk menjatuhkan hal-hal yang salah. Tetapi sebagai penyakit umum, itu juga masalah. Karena merasa kasihan pada diri sendiri dapat merusak diri sendiri. Anda tidak hanya membuang-buang waktu; Anda juga melatih pikiran Anda untuk fokus pada negatif. Yang akan membuat Anda lebih sengsara, dan ini akan membuat Anda lebih fokus pada sisi negatifnya. Sementara itu, semua keberuntungan dan pengalaman positif berlalu tanpa disadari.

 

Cepat atau lambat, Anda mungkin menemukan diri Anda dalam pola pikir pengemudi pertama. Alih-alih mengeluh tentang kecelakaan amino, Anda akan benar-benar merasa bersyukur bahwa tidak ada yang lebih buruk terjadi. Membawa Anda satu langkah lebih dekat untuk menjadi orang yang kuat secara mental.

 

Mentally strong people hold onto their power and forgive others.

Ada banyak cara di mana kebiasaan ini dapat nyata. Jika anda rentan terhadap kritik orang lain, jika anda membiarkan orang lain dapat membuat anda bersalah melakukan sesuatu yang tidak ingin anda lakukan, itu adalah tanda bahwa anda memberi orang lain yang menguasaimu. Jadi bagaimana anda mengambil kendali atas hidup anda? Setelah berapa banyak waktu dan energi yang dihabiskan tentang mengeluhkan seseorang, lebih baik untuk memutuskan untuk menetapkan batas-batas yang hormat, tetapi jelas dan sehat. Jadi mereka harus berbicara dengannya. Mereka mengatakan kepadanya bahwa alih-alih mampir tanpa pemberitahuan, mereka akan teratur mengundangnya untuk batin. Mereka juga menuntut agar dia berhenti mengkritik pengasuhan gaya.

 

Mentally strong people are always ready to embrace change

Membuat perubahan itu sulit. Tetapi jika anda tidak memiliki kekuatan mental, itu mudah pemalu jauh dari itu. Tapi ini datang dengan harga mahal tanpa perubahan. Anda bisa merasa seperti sedang beristirahat sementara yang lain melampaui anda. Jadi, bagaimana orang kuat melakukan pendekatan? Pertama mereka menghindari satu-satunya perangkap terbesar: membanjiri diri sendiri dengan terlalu banyak perubahan. Sekarang kita tahu seberapa kuat orang menangani perubahan: mereka menghindari semua atau tidak sama sekali dan mereka membuat tujuan yang lebih kecil dan realistis.

 

Always wanting to please others doesn’t work, and being ready to sometimes displease makes you stronger

Jika Anda selalu fokus pada yang lain kebutuhan orang, Anda tidak akan mendapatkan kebutuhan Anda sendiri. Tidak hanya teks yang sangat menegangkan; itu juga dapat merusak hubungan Anda. Itulah yang terjadi dengan Megan. Karena dia selalu menjawab ya untuk permintaan jangka pendek sepupunya, dia menjadi frustrasi dan berperilaku tidak sopan terhadap keluarganya sendiri. Terkadang dia bahkan melewatkan makan malam atau tidak bisa menidurkan anak-anaknya. Jadi, jika Anda menemukan diri Anda menjadi orang yang terlalu menyenangkan, apa yang dapat Anda lakukan? Berikut adalah dua kiatnya: Kiat nomor satu adalah Anda harus mengingat sesuatu: Bukan tugas Anda untuk membuat semua orang bahagia sepanjang waktu.

 

Tidak apa-apa jika seseorang merasa kesal. Ini bukan akhir dunia.

Mereka sudah dewasa, dan mereka belajar cara mengatasi emosi negatif seperti yang Anda lakukan. Kiat nomor dua adalah praktik sendiri. Jika seseorang meminta bantuan Anda, luangkan waktu sebelum Anda mengatakan ya atau tidak. Ini sebenarnya yang dikatakan penulis kepada Megan. Kapanpun seseorang meminta sesuatu padanya, dia merasa tertekan dan secara otomatis mengatakan pewarna, bahkan jika dia tidak mau.

 

Mentally strong people are not afraid of taking calculated risks.

 

Kebanyakan orang secara alami menolak pengambilan risiko. Mereka takut membuat keputusan tertentu, sering menghibur skenario terburuk di kepala mereka. Tetapi alih-alih memenuhi keinginan mereka, mereka akhirnya di sofa merenungkan tentang apa yang bisa dimiliki kehidupan di toko mereka jika mereka hanya berani melakukannya

X dan Y.

 

Jadi apa yang biasanya dilakukan orang kuat secara berbeda? Inilah jawabannya: mereka mengambil risiko yang diperhitungkan. Mereka melakukan ini dalam dua langkah. Pertama, mereka mendapatkan gambaran yang realistis tentang potensi bahaya dan manfaat yang terlibat. Diri mereka sendiri: Apa hal terburuk yang bisa terjadi? Juga, apa hal terbaik yang bisa terjadi? Terjadi?

Kedua, mereka menemukan cara yang tepat untuk menyesuaikan risiko yang terlibat.

keputusan hidup dengan sikap semua atau tidak sama sekali. Tapi jangan terlalu dramatis.

 

Referensi:

Morin, A. (2014). 13 Things Mentally Strong People Don’t Do: Take Back Your Power, Embrace Change, Face Your Fears, and Train Your Brain for Happiness and Success. United States: HarperCollins.


Imogen Public Relatios (PR) adalah PR Agency Jakarta yang terkemuka di Indonesia. PR Agency ini satu-satunya PR Consultant Indonesia yang berhasil masuk menjadi bagian dari Public Relations Organization International (PROI), sebuah asosiasi PR agency lokal atau independent seluruh dunia. 

 

Imogen PR sebagai PR Consultant Jakarta menawarkan layanan konsultasi strategis public relations, press conference, press release, media handling, media relations, corporate communications, public affairs, government relations, media monitoring, riset dan audit komunikasi, serta PR training, dan lainnya. 

WeCreativez WhatsApp Support
Head of Imogen is here to answer your questions.
👋 Hi, how can I help?